Engkau Masih Seperti yang Dulu.....

Oleh dr Vicka farah Diba 
Alhamdullilah, banjir sudah surut ketika saya bertandang ke Ibu Kota tercinta ini, terutama di beberapa daerah yang akan saya tuju. Walaupun memang hujan masih sering mengguyur di senja hari. Tetapi syukurnya  tidak menghalangi kelancaran acara yang saya ikuti selama hampir sepekan di Jakarta. /sweat
Namun tetap ada satu hal yang tidak pernah berubah sejak pertama kali saya bertandang ke kota ini. Yaitu rasa sumpek dan mumet setiap melihat traffic light di kota ini. Memang sih, saya pernah membahas juga, bahwa saya itu memang in the inside still ndeso... jadi memang ndak cocok dan ndak biasa hidup di kota Metropolitan. Akan tetapi sebagai perbandingan, saya juga pernah bertandang ke Ibukota Negara lain, namun entah kenapa saya tidak merasakan sensasi kesumpekan dan rasa mumet di sana. 

Hal ini didukung juga oleh percakapan ringan Saya (V) bersama Bapak Supir Taksi saya kemarin (sebut saja inisialnya S)
V : "Aduh, Pusing banget saya pak setiap datang ke Jakarta ini, biar disupirin tetep aja mumeet banget lihat lalu lintasnya. Emang selalu macet dan ruwet gini ya pak?" (tanya saya dari bangku penumpang, sambil menahan mual dan pusing)
S : " Wah, Iya Neng, emang begini nih tiap hari. Ini aja hari Minggu Neng, apalagi hari kerja. Tambah ruwet banget Neng"
V  "Padahal saya juga pernah ke Ibukota negara lain pak. Sama sama Ibukota Negara, tapi kok ndak berasa sumpek dan mumet gini ya disana?" (masih dengan menahan mual dan kepala yang terasa blocking)
S : "Nah itulah Neng, negara lain mungkin penduduknya kagak sepadat Jakarte ini. Atau orang orangnya Neng, kagak sebandel bandel orang Jakarte. Disini, segala macam bentuk manusia ada Neng, Susye banget ngaturnyee... Pokoknya mesti orang dengan tangan besi atau disiplin keras lah buat nertibin Jakarte ini Neng. Terlalu kompleks masalahnye"
V : "Ooya,ya pak...walaupun udah ganti Gubernur nih, masi sama aja pak?"
S : "Masi samalah Neng, mau Jokotole kek, Joko siapa kek yang mimpin. Banjir ya tetep banjir aje Neng. Habisnya emang dari dulu dulu udah salah nih Infrastruktur kotanya. Jadi ya begini Neng, Mall mulu sih yang dibangun terus dimana mana. Heran saya, apa gak bosen bosen ya orang orang itu pada ke Mall??"
V : "Qiqiqiqi...Super Sekali Pak Supir" (ujar saya dalam hati) "Mantap amat analisanya yak, kayak Gubernur Jakarta aja" :P

0 komentar:

Posting Komentar

 
Bunda & Baby Z Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template and web hosting